How I Became A Spy cover

Ulasan MG ~ BAGAIMANA SAYA MENJADI SPY

Oleh Deborah Hopkinson ~ Misteri Perang Dunia II London

Bagaimana saya menjadi penutup mata-mataBertie Bradshaw tidak pernah menjadi mata-mata. Dia tidak pernah membayangkan berkeliaran di sekitar London yang dilanda perang, memecahkan sandi, berlatih pengawasan, dan mencari pengkhianat pasukan Sekutu. Dia tentu tidak pernah menyangka bahwa seorang gadis Amerika berkemauan keras bernama Eleanor akan memerankan Watson untuk Holmes-nya (atau Holmes untuk Watson-nya, tergantung pada siapa Anda bertanya).

Tetapi ketika seorang wanita muda hilang, meninggalkan buku catatan berkode, Bertie bertekad untuk memecahkan misteri itu. Dengan bantuan Eleanor dan temannya David, seorang pengungsi Yahudi – dan, tentu saja, anak anjingnya yang dapat dipercaya, Little Roo – Bertie harus memecahkan buku catatan itu tepat waktu untuk menghentikan agen ganda yang membocorkan rahasia terbesar kepada Nazi.

Petualangan Perang Dunia II yang menegangkan ini mengingatkan kita bahwa masa perang membutuhkan keberanian, otak, dan kerja tim dari pahlawan yang paling tidak terduga sekalipun. [Cover Synopsis]

Bahaya dan keberanian terbungkus dalam misteri pembalik halaman

Saya menemukan buku ini saat browsing di toko buku indie lokal. Segala sesuatu tentang itu menggelitik saya dan saya membelinya di tempat.

Bertie Bradshaw mengajukan diri sebagai utusan serangan udara untuk menebus kesalahan masa lalu dan tersandung pada misteri kepentingan nasional. Hopkinson menjalin fakta sejarah melalui misteri yang diplot dengan apik, menghidupkan karakter, waktu, dan tempat.

Lima hal yang membuat saya membalik halaman:

Baris pertama: “Saya tidak berpikir untuk menjadi mata-mata malam itu. Saya mencoba untuk berani, melakukan pekerjaan dengan baik, dan menghindari masalah. Itu tidak berjalan dengan baik.” Anjing: Little Roo, anjing spaniel hitam, adalah anjing pelayan yang keahliannya menemukan orang yang terperangkap di gedung-gedung yang dibom. Namun, ikatan Roo dengan Bertie berjalan jauh lebih dalam dan memainkan peran penting dalam memecahkan misteri tersebut. Sejarah: Fakta kehidupan nyata, seperti kutipan Manual Eksekutif Operasi Khusus (BUMN), penjatahan makanan, sirene serangan udara, Jenderal Eisenhower dan anjingnya, menghidupkan Perang Dunia II London—dan semua yang terjadi di sana. Kriptografi: Sandi yang digunakan dalam spionase selama Perang Dunia II secara realistis dijalin di seluruh cerita. Kami melihat bagaimana mereka digunakan dan mempelajari cara kerjanya saat karakter kami melanggarnya. Persahabatan: Bertie, Eleanor, dan David, seorang pengungsi Yahudi, membentuk ikatan persaudaraan saat mereka berjuang untuk memecahkan sandi di buku catatan misterius, dalam perlombaan untuk menyelamatkan bangsa, dan dunia, di saat-saat tergelapnya.

Pujian untuk “BAGAIMANA SAYA MENJADI MATA-MATA”

“Novel misteri kelas menengah ini dimulai dengan ledakan dan membawa pembaca pada perjalanan berbahaya melalui Perang Dunia II London.” —Jurnal Perpustakaan Sekolah

“Hopkinson telah menulis sebuah plot yang cerdik, misteri pembalik halaman yang dengan jelas membangkitkan Inggris pada masa perang… Penggemar teka-teki, misteri, dan fiksi sejarah akan senang dengan karya terbaru Hopkinson.” -Daftar buku

“Red herrings, latar belakang keluarga Bradshaw yang menyentuh, sandi untuk memecahkan kode, subplot tentang seorang teman pengungsi muda Yahudi Bertie, akting cemerlang oleh tokoh-tokoh sejarah kehidupan nyata (Jenderal Eisenhower dan anjingnya; ahli sandi Leo Marks)—tentu saja tidak ada kekurangan titik masuk untuk pembaca muda, dan tidak pernah menjadi momen yang membosankan.” —Buku Tanduk

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Roger Walker